Sariawan


Seminggu ini aku tersiksa banget dengan sariawanku padahal aku anti banget ma sariawan karena kalau dah sariawan susah banget sembuhnya dah gitu jadi ngga bisa ngomong, mana sariawan kali ini persis diujung lidah jadi pasti sakit banget buat ngomong dan maem. Alhasil dah tiga hari ini libur ngomong kalaupun ngomong jadi cadel karena sakit banget, dah tak kasih macem-macem biar cepat sembuh dari Ester C, trus yang terakhir abothyl yang rasanya sakit banget tapi ngga papa deh biar cepat sembuh. Ada ga enaknya klo lagi diam terus gini ada yang bilang serius banget jadi ga ngomong-ngomong sampai dikira sombong sumpah semuanya salah diam ini dikarenakan menahan sakit ga enak banget rasanya diam walaupun ada pepatah diam itu emas tapi masih enak ngomong deh sumpah.

Advertisement

ganti distro lagi


He he he bosan ngga sih baca blog ini yang isinya orang yang ga punya pendirian sampai ada teman yang bilang kamu lagi stress yah gonta-ganti distro mulu, iya juga kali yah tapi ngga kok he3. Sebenarnya ini dilandasi dari rasa penasaranku mencari distro yang sesuai dengan jiwa ini, sebenernya gampang sih yang ga lemot sempet pengen nyobain XFCE tapi pengaturannya ribet dah kadung kecantol ma GNOME, trus tampilannya ngga bosenin installnya softwarenya gampang. kali ini nyoba opensuse 10.2 hmmm bener-bener deh suse he3 ngga bisa langsung double klik yah kayak mandriva atau kalo ngga ubuntu deh, ngga tau dulu pernah ngerasain senikmat windows kalo nginstall cuman di mandriva dan ubuntu gampang banget tinggal double klik, dah gitu opensuse 10.2 entah kenapa ribet banget pengaturan-pengaturannya ga seenak mandriva atau klo ngga ubuntu, tapi tampilannya memang bagus sih mungkin bakal seminggu ini beradaptasi dengan opensuse ini ada yang mungkin bisa bantuan ngasih petunjuk biar gampang install dan pengaturan-pengaturannya, oh iya saya minta maaf buat yang fanatik ma opensuse 10.2 saya hanya orang yang belajar dengan semangat dan pengalaman.

TESTILINUX


Penghargaan terbesar dari linux.

oleh : Eko Susilo Harjo dikirimkan ke info linux

Awal perkenalan dengan linux adalah pada tahun 2002 pada saat itu saya dikenalkan oleh mas Lilik Surya N beliau sekarang kerja di BKF (Badan Kebijakan Fiskal) Departemen Keuangan, ketika itu distro yang dikenalkan adalah Damn Small Linux lupa versi berapa yang jelas jadul banget, begitu tertariknya saya dikarenakan kok yah ada sistem operasi kok ga diinstall tapi dijalankan lewat cd dan beberapa fitur yang dimiliki DSL seperti sudah bisa internetan, ngetik, chatting, wow luar biasa pada waktu itu saya cuman bisa bilang kok bisa saya. Setelah itu beliau banyak mengenalkan distro-distro lainnya seperti knoppix, kanotix, dan lain-lain dikarenakan pada waktu itu saya cuman terbatas tertarik belum berani mencoba.

awal nyoba linux

Setelah beberapa tahun kemudian saya sudah lupa dengan linux sampai suatu saat pada tahun 2005 saya secara tidak sengaja ngeliat buku redhat 9 di toko buku karena rasa penasaran yang sangat memuncak pada saat itu penasaran yang sudah tidak tertahankan untuk mencoba linux dan menginstallnya di komputer saya , tapi dikarenakan mungkin belum waktunya ketika saya mencoba install ternyata cd yang saya beli tersebut rusak, waduh sempat sedih juga akhirnya ngga jadi yah sudahlah mungkin memang belum waktunya, tapi pengalaman tersebut bukan malah menyurutkan niat saya tapi malah menambah rasa penasaran akhirnya mampir ke toko buku lagi nyari buku linux eh yang didapat malah fedoracore 3 seperti sebelumnya langsung pulang ikutin semua petunjuknya dan berhasil inilah distro linux terinstall saya yang pertama. Setelah terinstall fedoracore 3 , hampir tiap hari saya nyoba fitur apa saja yang ada di fedoracore tersebut di sela-sela waktu kuliah dulu karena pada saat itu saya masih kuliah di jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia, setelah saya cobain baru tahulah saya bahwa partisi windows saya kok ngga kedetek yah akhirnya saya sering sharing dengan mas liliks disinalah banyak nambah ilmu, saya ngga tau apa jadinya kalo ngga ada mas liliks akhirnya semua bisa diakses, terakhir yang jadi masalah adalah kok ngga bisa muter mp3 wah nyerah deh dengan distro ini, mas liliks menerangkan bahwa masih banyak distro-distro lainnya selanjutya saya kenal dengan mandrake dan slackware tapi waktu itu saya lebih suka mandrake karena menurut saya lebih gampang daripada slackware.

Continue reading TESTILINUX